Edit Translate
Bantu kami memperbaiki terjemahan untuk mendapatkan bacaan yang lebih baik. Klik edit terjemahan atau icon pensil di halaman ini untuk mengedit.

Di daerah ekstrem di utara yang dingin, salju dan salju yang belum meleleh dalam seratus ribu tahun mengancam akan membekukan waktu itu sendiri.

Panggilan burung yang renyah menembus kekosongan langit yang mendung. Cahaya pelangi melintas di atas tanah bersalju saat burung luan mitologis tiba-tiba muncul di langit. Melihat makhluk ini menunjukkan kedamaian, dan penampilan luarnya mirip dengan burung phoenix.

Seorang gadis menawan bertengger di atas luan. Dia dengan lembut menepuk leher burung itu. “Ini dia.”

Kegembiraan muncul di matanya dan dia melihat sekeliling, sepertinya bergumam pada dirinya sendiri. “Sudah seratus ribu tahun. Apakah sis besar telah merenungkan dao di lingkungan yang sangat dingin? Dia terlalu kejam pada dirinya sendiri! “

Di ujung utara, angin salju menggigit kulit seperti pedang, tetapi gadis ini hanya mengenakan sifon kuning kekuningan. Tampaknya ada lingkaran cahaya di sekelilingnya yang menghalangi unsur-unsur itu.

“Hehe, saudara junior Mu, apakah kamu masih menolak untuk keluar?” Cekikikan gadis itu berdenting, dan nadanya bahkan lebih manis.

“Kakak senior Huier.” Sebuah suara hangat keluar dari ruang kosong saat suara tanah yang pecah berdesir di bawah salju.

Kejadian luar biasa terjadi selanjutnya.

Lapisan tebal lapisan es di sekitar gadis itu perlahan-lahan terbuka, retakan menjalar ke seluruh bumi.

Ketika mereka membentang ribuan meter, tunas-tunas pertumbuhan muda muncul di celah-celah, dengan keras kepala merindukan kehidupan setelah ribuan tahun tidur yang tak terhitung jumlahnya.

Gadis itu berkedip, lalu dengan cepat mengerti. Dia terkekeh. “Saudara junior Mu, teknik peremajaan yang bagus Kamu sampai di sana. Sepertinya kekuatan ciptaanmu dapat membangkitkan bahkan tanah tandus dan Arktik ini. Kultivasi Kamu meningkat lagi. “

Ketika mereka bercakap-cakap, tunas muda tumbuh dengan kecepatan yang terlihat oleh mata, menutupi tanah dengan pertumbuhan hijau selama rentang beberapa tarikan napas.

Seorang pria muda perlahan-lahan berjalan keluar dari semak-semak yang subur, seolah-olah kayu sprite. Udara pembebasan ilahi melayang di sekitarnya, memancarkan kekuatan hidup yang tak terbatas.

Perjalanan seratus ribu tahun tidak meninggalkan bekas di tubuhnya. Dia justru jenius utama Istana Regal Pill — Mu Gaoqi.

Dan gadis itu adalah rekannya, Ling Huier.

Banyak hari telah berlalu, tetapi keduanya tetap sama seperti sebelumnya.

“Man, lihat dirimu. Melakukan semua ini segera setelah Kamu melihat Aku! Apakah Kamu mencoba untuk menjatuhkan Aku pasak? “

“Kakak senior Huier, adik lelaki ini tidak mengudara. Hanya saja Aku mendengar Kamu mengatakan kakak senior Bi’er telah bermeditasi di sini selama seratus ribu tahun. Tangan Aku gatal sebentar dan Aku ingin merasakan kakak senior melalui seni ilahi Aku. Tapi sayang sekali, aku tidak bisa merasakan keberadaannya! Tampaknya tingkat kultivasi kakak perempuan jauh lebih tinggi daripada milikku! “

Mu Gaoqi menghela nafas, tetapi kegembiraan karena berkumpul kembali dengan teman-teman lama tertulis di wajahnya, bukannya kecewa.

Lin Huier melirik pria itu dan menghela nafas panjang. “Seratus ribu tahun. Kakak menyegel dirinya untuk meditasi, dan kalian semua memiliki urusan sendiri. Hanya Aku yang sia-sia membuang tahun-tahun itu. ”

“Apa yang membuatmu mengatakan itu, kakak senior? Menjadi riang dan terus terang, tidak memiliki kepedulian di dunia … itu adalah kondisi tertinggi yang diusahakan oleh para pembudidaya. Aku bodoh dan selalu terobsesi dengan pil dan dao bela diri. Bagaimana cara Aku mengukur keanggunan alami dan gagah kakak senior? “

Mu Gaoqi berarti tanggapannya sebagai basa-basi yang sopan, tetapi mereka benar-benar mengirim Ling Hui ke dalam perenungan.

Tidak peduli di dunia?

Apakah dia benar-benar tidak peduli di dunia?

Ketika pembicaraan berlanjut, badai salju kecil menendang dan mengumpulkan kekuatan. Pertumbuhan baru tertutup dengan cepat, seperti bumi yang retak. Semuanya putih antara langit dan bumi, dan keduanya tampaknya telah kembali ke kehampaan salju dan es.

Ling Huier mengencangkan pakaiannya di sekelilingnya dan Mu Gaoqi mengerutkan kening.

Bagaimana mereka tidak bisa menahan udara dingin ini, mengingattingkat kultivasi mereka? Tampaknya surga sangat tidak mendukung.

“Apa yang sedang terjadi?”

Keheranan melintas di antara mata mereka ketika mereka saling memandang. Ketika mereka melihat sekeliling lagi, peristiwa yang lebih membingungkan terjadi.

Puncak-puncak putih bersalju di sekitar mereka naik dan turun, banyak ilusi yang terus-menerus bergeser dan berubah menjadi pemandangan tak percaya. Seratus ribu tahun terakhir tampaknya menyatu dalam sekejap ini dan berkedip melalui kenyataan.

Lautan luas berubah menjadi ladang mulberry, yang kemudian tumbuh menjadi pegunungan tinggi. Puncak yang menjulang tinggi terkikis menjadi dataran datar, yang kemudian terwujud menjadi desa. Desa berkembang menjadi kota, yang kemudian jatuh ke reruntuhan. Dan reruntuhan perlahan membusuk menjadi gurun tandus …

Seratus ribu tahun berlalu di depan mata mereka.

Tiba-tiba, waktu berhenti. Ilusi menari di depan mereka terhenti juga.

Angin berembus kencang dan salju berputar lagi, seolah itu semua hanya mimpi.

Itu masih dunia es dan es di depan mereka.

Di sudut yang tidak mencolok pada puncak yang menyentuh, awan berdiri bunga plum blossom yang bangga. Sepertinya baru saja mekar, atau mungkin sudah mekar selama seratus ribu tahun, menjadi saksi kesendirian karena usia yang sudah lewat dan keterasingan waktu.

“Ai!” Ling Huier menghela nafas pelan. “Kakak masih tidak mau keluar dan melihat kita pada akhirnya. Dia belum bekerja melalui simpul di hatinya belum. “

Mu Gaoqi tetap diam. Dia secara alami tahu apa itu. Dia memiringkan kepalanya ke belakang untuk melihat ke langit yang tak berbatas. Sosok yang menjulang tinggi yang dapat ditemukan di suatu tempat di kehampaan tidak hanya membebani hati saudara perempuan Ling, tetapi juga legenda di dalam dirinya.

Di atas takhta kaisar selestialnya di luar kekosongan, mata Jiang Chen tiba-tiba terbuka. Pandangannya sepertinya menembus selubung ruang dan bersandar pada bunga prem, mekar semua dengan kesepian di puncak tinggi itu.

Senyum bijak menyebar di wajahnya. “Aku memenuhi janji seumur hidup ketika plum mekar. Saudari senior Bi’er, Kamu telah menghabiskan seratus ribu tahun untuk memelihara tambalan kecantikan yang tak tertandingi ini! Bagaimana mungkin Aku layak mendapatkan kehormatan ini? “

Dengan mengatakan itu, ia membagi waktu dan ruang terbuka dengan gelombang santai dan melompat ke pembukaan …

Sirip. Tamat.

Jika Kamu tidak melihat pemikiran penerjemah atau informasi tentang hadiah, Kamu membaca di situs bajakan!

Bab Sebelumnya

www.worldnovel.online