Edit Translate
Bantu kami memperbaiki terjemahan untuk mendapatkan bacaan yang lebih baik. Klik edit terjemahan atau icon pensil di halaman ini untuk mengedit.

Bab 246 – Dunia yang Bergejolak (3)

Tim: HH, Kamis, Yahiko

Jang Wei pertama kali bertemu dengannya di Afrika.

Pada saat itu, PBB diam-diam mengumpulkan pasukan elit dari berbagai negara untuk melawan pasukan musuh, dan orang-orang terampil dari setiap negara bergabung dengannya.

‘Dia’ berpartisipasi sebagai komandan.

Anggota regu tertawa ketika mereka pertama kali melihatnya.

Mereka semua dari pasukan khusus di regu masing-masing. Mereka sudah merasa tidak nyaman bahwa dia orang Asia, tetapi fakta bahwa dia adalah seorang anak muda yang bahkan belum berusia 30 tahun membuat mereka jengkel.

Jang Wei bertanya-tanya bagaimana ‘komandan’ akan bertindak dalam situasi itu. Akankah dia mencicit, atau akankah dia hancur seperti para komandan yang mencoba memerintah dengan tangan besi? Atau akankah dia melakukan apa yang seharusnya dia lakukan dan membuat semua orang tutup mulut?

Jang Wei adalah warga negara Prancis, tetapi karena dia orang Asia, dia menerima banyak prasangka dan prasangka.

Sekarang, rekan-rekannya menyapanya saat dia lewat, tetapi banyak waktu telah berlalu untuk itu terjadi.

Namun, komandan bersikap seolah dia tidak peduli dengan jari yang diarahkan padanya.

Dia melakukannya cukup. Yang dia lakukan hanyalah memberi perintah untuk berlatih pada waktu yang ditentukan. Jika ada sesuatu yang istimewa tentang dia, hanya saja dia berpartisipasi dalam pelatihan juga meskipun menjadi komandan. Tapi itu tidak terlalu luar biasa.

Anggota regu tidak terbuka kepada komandan karena dia terlihat kurang. Sebaliknya, mereka bahkan memprovokasi dia secara langsung, tetapi dia tampaknya tidak peduli.

Seiring waktu berlalu, minat Jang Wei pada komandan memudar.

Kemudian, saudara perempuannya, yang telah memutuskan hubungan dengannya dan pindah ke AS setelah mengatakan bahwa dia akan hidup bahagia bersama Yang Ki, tiba-tiba mengunjungi pasukan.

Bergandengan tangan dengan seorang gadis kecil berusia lima tahun.

* * *

Jang Wei menenangkan diri dari mengenang masa lalu.

Ini bukan waktunya untuk memikirkan masa lalu. Karena dia tidak tahu kapan suku bertanduk satu akan datang, dia harus melarikan diri sejauh mungkin dan membuat rencana baru.

Tujuannya bukanlah Martial King lagi.

Hanya satu orang.

Itu adalah orang yang dia pikir tidak akan dia temui lagi.

‘Komandan, komandan, komandan!’

Jang Wei teringat saat pertama kali menjadi Dewa Busur di Cheonghwado sesuai kontrak dengan Naga Merah.

Saat itu, dia hanya melakukan seminimal mungkin dan hanya menunjukkan apa yang dibutuhkan dari keahliannya. Dia hanya perlu menunggu Naga Merah menelan Cheonghwado. Itu adalah kehidupan yang membosankan dan hambar.

Hanya ada satu hal yang merangsangnya selama ini.

Perang melawan Arthia.

Dia tidak tahu kenapa, tapi Delapan Klan yang semuanya saling menggeram tiba-tiba bersatu untuk menekan jatuhnya Arthia. Jang Wei tidak peduli dengan apa yang dilakukan Cheonghwado, jadi dia tidak terlalu memperhatikannya.

Tetapi ketika dia berpartisipasi dalam perang sebagai salah satu Dewa Bela Diri, dia terkejut.

Wajah itu bukan milik Menara. Itu adalah wajah yang sama dengan komandannya.

Setelah mengamati kepribadian dan tindakan pria itu, dia melihat bahwa itu pasti orang lain, tetapi minatnya masih terusik.

Sayap Surga Cha Jeong-woo.

Dia berasal dari Bumi, dan namanya mirip dengan nama komandannya.

Keluarga? Kakak beradik? Komandannya tidak membicarakan kehidupan pribadinya, jadi Jang Wei tidak tahu tentang hubungan keluarganya.

Tapi kemudian, Jang Wei merasa itu adalah dunia kecil.

Sejak saat itu, Jang Wei dapat berpartisipasi dalam ‘perburuan’ dengan pikiran bahagia. Medan perang yang selama ini dia saksikan menjadi tempat berburu.

Dan sekarang, komandannya sendiri ada di sini.

‘Untuk membalas dendam saudaranya… ..yeah. Itu bisa dimengerti. ”

Tentu saja, karena dia belum melepas topengnya, tidak ada yang bisa dikonfirmasi. Namun, Jang Wei berpikir bahwa tidak mungkin dia salah. Mata, sikap, martabat, dan kebiasaan yang unik itu. Itu semua adalah hal-hal yang tidak bisa dibuang.

Kain.

Nama Penimbun. Mengapa dia tidak memikirkannya saat pertama kali mendengarnya? Itu adalah nama kode yang melambangkan komandannya. Itu adalah nama yang menimbulkan rasa takut baik di sekutu dan musuhnya.

Jika dia mengetahui tentang kematian saudaranya, tentu dia akan pindah.

‘Aku ingin pergi ke sana sekarang juga tapi… ..’

Sayangnya, dia tidak bisa.

Jang Wei mendecakkan lidahnya karena menyesal. Saat ini, dia harus fokus melarikan diri dari suku Bertanduk Satu. Dia toh tidak bisa melawan mereka. Berbahaya untuk menyentuh binatang buas itubersemangat karena melihat darah.

‘Pertama, aku akan bersembunyi sepenuhnya.’

Sampai pengejaran suku bertanduk satu benar-benar dihentikan, dia berencana untuk bertahan seperti orang mati. 1 tahun? 2 tahun? Itu mungkin cukup. Dia sudah memiliki pengalaman bersembunyi.

Dia telah menyembunyikan dirinya dari komandannya yang tidak manusiawi dan berlari ke Menara untuk melarikan diri.

Tidak apa-apa untuk memulai perburuan resminya saat itu. Ketika semua orang lengah, merasa lega bahwa semuanya telah berakhir, dia harus pindah saat itu.

‘Komandan. Apa yang tidak bisa kami selesaikan di Bumi. Mari kita akhiri di sini. ”

Wajah seperti apa yang akan dibuat adiknya jika dia tahu dia ada di sini?

Jang Wei selesai mengatur pikirannya dan melebur ke dalam kegelapan.

Desir-

* * *

[Kamu telah mendapatkan ‘Dunia Malam Tanpa Akhir’ sebagai hadiah terakhir Kamu.]

Yeon-woo menyeringai melihat pesan terakhir.

“Mereka memberi Aku banyak hal.”

Biro pasti sangat marah karena Naga Merah.

Sebenarnya, misi ini belum sepenuhnya selesai. Waktu yang diberikan adalah 3 hari, dan meskipun Ratu Musim Panas sudah mati, klannya sendiri baik-baik saja.

‘Meskipun Aku tidak tahu berapa lama potongan halus itu dapat bertahan selama waktu yang tersisa.’

Masih banyak bagian dari Naga Merah yang harus dihancurkan, dan itu berarti dia bisa mendapatkan lebih banyak Karma.

Tetapi Biro memberinya semua hadiah ini seperti mereka telah menunggunya.

Setiap hadiah luar biasa.

Ada begitu banyak sehingga sulit baginya untuk mengingat semuanya.

‘Baik. Karena Biro hanya memberikan kekayaan Naga Merah, mereka tidak akan kehilangan apa pun. ”

Bagaimanapun, ada dua hal yang menarik perhatiannya dari hadiah itu.

Intrenian dan Luar Angkasa.

Ruang penyimpanan subruang yang menyimpan kekayaan Naga Merah, Intrenian. Yeon-woo menerima tiga lagi dari apa yang telah dia curi dari Bahal dan digunakan secara efisien.

Masing-masing isinya berbeda.

Ruang penyimpanan harta karun dengan segala jenis emas dan perak. Ruang penyimpanan senjata dengan artefak berharga. Sebuah arsip berisi buku sihir dan buku sihir yang dikumpulkan sendiri oleh Ratu Musim Panas. Inilah yang diberikan Biro padanya.

“Ha ha! Sungguh menakjubkan di sini. Apakah Kamu tahu apa yang baru saja Aku temukan? 』

Tentu saja, dia membuka arsip sihir untuk Brahm dan Boo. Brahm memiliki mata anak anjing yang berkilau, tidak seperti dirinya yang biasanya.

‘Apakah Kamu menemukan sesuatu yang menyenangkan?’

“Tentu saja. Ada grimoire tentang Bloodlines. Ini hampir terkait dengan kekuatan supernatural, jadi pasti sulit untuk mengaturnya sebanyak ini. Spesies Drakonik adalah spesies Drakonik. 』

‘Pasti luar biasa jika Brahm terkejut.’

『Sungguh menakjubkan. Lebih dari luar biasa! Juga, tahukah Kamu mengapa sihir garis keturunan ini penting sekarang? Itu karena Berkat genetik yang ada di dalam darah yang membuat garis keturunan itu kuat. Itu berarti-”

Yeon-woo merasa dia bisa melihat Brahm menyeringai dari tempatnya berdiri.

『Kamu bisa mempelajarinya dengan mudah. Apakah Kamu tidak merasakan batasan pengukiran akhir-akhir ini? 』

Mantra ukiran. Dia berbicara tentang sihir rune Yeon-woo memerintahkan Boo untuk mengukir, Peralatan Ajaib.

Yeon-woo menganggukkan kepalanya. Seperti yang dikatakan Brahm, dia merasakan batas sihir rune ketika dia menggunakan kekuatannya.

『Luangkan waktu nanti. Memang sulit untuk pertama kalinya, tetapi akan menjadi lebih mudah setelah itu. Jika Kamu dapat menggunakan Berkat Naga dan Iblis, jelas akan ada hasil yang jelas. 』

Brahm tersenyum nakal.

『Dan juga, satu hal lagi. Kamu harus mempelajari sihir garis keturunan untuk dengan mudah beralih ke sihir Bahasa Naga. Dari segi properti, garis keturunan adalah tingkat sihir bahasa yang lebih rendah. 』

‘……!’

Yeon-woo melebarkan matanya. Bahasa Naga. Sihir yang baru saja dibuka setelah kebangkitan langkah ke-6 dan digunakan selama langkah ke-7. Jalan menuju itu terbuka?

『Selain itu, tampaknya ada buku tentang Pohon Sephiroth dan Catatan Akashic. Tidak hanya buku sihir, tetapi ada berbagai jenis pengetahuan. Mereka tampaknya ditemukan dari pencarian Kebenaran. Kepala Tetua akan senang. Dan akan menyenangkan mengajari Sesha ini. 』

Astaga. Sepertinya dia memiliki penyakit yang menghubungkan Sesha dengan segalanya.

『Tempat ini mungkin …… cache pengetahuan ituspesies Draconic mencoba melindungi sampai akhir. 』

Yeon-woo memikirkan kata-kata Brahm di suatu tempat.

‘Hochma.’

Tempat yang diketahui mengandung semua pengetahuan tentang spesies Draconic. Apakah Ratu Musim Panas membawa sebagian dari Hochma bersamanya? Jika demikian, itu akan sangat membantu Yeon-woo.

『Bagaimanapun, Aku akan memberi tahu Kamu lebih banyak setelah melihat-lihat. Mungkin ada hal yang lebih spesial. 』

Dan dengan itu, hubungan dengan Brahm terputus.

Yeon-woo tertawa tak percaya.

Inilah yang dia dapatkan karena menjadi juara kedua, jadi berapa banyak yang diterima gurunya, peringkat pertama? Yeon-woo penasaran. Tapi apapun yang didapat Martial King, hasilnya sudah jelas.

‘Dia mungkin akan mengambilnya oleh Kepala Tetua.’

Dia mungkin akan memberitahu Martial King untuk memberikannya karena mereka kekurangan dana untuk menjalankan desa. Memikirkan wajah Martial King yang dirugikan, dia merasa puas. Itu pasti bukan karena benjolan yang masih berdenyut di kepalanya.

Bersamaan dengan ini, pemilik Luar Angkasa, Dunia Malam Tanpa Akhir sekarang menjadi Yeon-woo. Sepertinya Walpurgisnacht tidak memenuhi syarat untuk menahan kejatuhan mereka.

‘Luar Angkasa. Apa yang harus Aku lakukan dengan ini? ”

Tempat ini benar-benar berantakan dari perang antara Naga Merah dan suku Bertanduk Satu. Dia perlu membangunnya lagi dari awal untuk menggunakannya. Dan hanya ada satu cara untuk menggunakan Luar Angkasa.

‘Rumah klan.’

Yeon-woo tenggelam dalam pikirannya. Sebuah klan. Dia tidak berpikir dia membutuhkannya, tetapi dengan perang ini, Yeon-woo memikirkan konsep ‘organisasi’ lagi.

Naga Merah dan suku bertanduk satu keduanya adalah organisasi. Di sisi lain, dia sendirian. Dia bertahan sampai saat ini sendirian, tetapi sekarang dia membutuhkan pagar yang bisa melindungi dan membantunya.

Bukankah Luar Angkasa menjadi dasar yang baik untuk itu? Tepat ketika dia memikirkan tentang itu—

“Mengapa Kamu terlihat seperti Kamu memiliki dunia? Apa kau tidur? Tidur? Bagaimana dengan kreditnya? Apakah Kamu tidak membayarnya kembali? Kamu tidur setelah menghabiskan semua uang itu? ”

Atran memelototi Yeon-woo dari seberangnya.

Yeon-woo terbangun dari pikirannya. Mereka saat ini pindah ke bagian luar Menara setelah meninggalkan Luar Angkasa.

Tepat sebelum mereka roboh setelah penggunaan Pembunuh Naga dan kekuatan sihir mereka terkuras, Atran memanggil kereta untuk mengangkut mereka.

Dia merasa seperti berumur 10 tahun dalam satu hari, jadi dia ingin merasa nyaman setidaknya selama perjalanan.

Itu juga mengapa dia mendesak Yeon-woo untuk membayar kembali kreditnya segera setelah pencariannya selesai.

Karena biaya kreditnya sangat besar, sehingga tingkat bunganya sangat besar. Biayanya meningkat dari menit ke menit.

Tapi tidak seperti Atran yang terburu-buru, Yeon-woo menyeringai. Beberapa jam yang lalu, Atran memanggilnya Tuan Pelanggan, tetapi sekarang, dia berbicara secara informal kepadanya di depan wajahnya. Yeon-woo mengira wajahnya berubah karena uang.

‘Itulah mengapa dia berputar-putar seperti penurut.’

Jika Atran tahu apa yang dipikirkan Yeon-woo, dia akan pingsan.

Biasanya, dia memiliki wajah poker yang sempurna seperti pedagang yang luar biasa, tetapi sulit baginya untuk mengontrol ekspresinya setelah digunakan oleh Yeon-woo beberapa kali sekarang.

“Kenapa kamu tersenyum… ..!”

Atran hendak berdiri dengan marah, tetapi Yeon-woo tiba-tiba membuka Luar Angkasa dan mengulurkan sesuatu.

“Apa ini cukup?”

5 Brankas Yaltabao.

Atran dengan cepat membungkuk dalam-dalam, kepalanya menyentuh tanah. Dengan ini, dia bisa membayar kembali harga dan bunganya dan memiliki cukup uang untuk dirinya sendiri.

Yeon-woo menyeringai lagi. Dia pria yang sangat transparan.

“Aku mencintaimu, Tuan Pelanggan!”

“Aku belum bilang aku akan memberikannya padamu …”

“Sial! Apakah kamu anak-anak… ..?! ”

Aku belum selesai berbicara.

Yeon-woo meletakkan 5 lagi Yaltabao Safes di depan Atran. Ada total 10 brankas.

Mata Atran membelalak dan dengan tenang kembali duduk. Dia menyadari bahwa Yeon-woo menginginkan pertukaran tambahan.

“Jaga kredit dengan ini, dan Kamu dapat memiliki jumlah yang tersisa. Ini cukup bagimu untuk kembali, kan? ”

Itu sudah lebih dari cukup. Tapi Atran tidak bisa langsung menjawab. Dia merasa seperti Yeon-woo adalah ular merayap yang melilit lehernya.

“… ..Kamu sepertinya tidak melakukannyamelakukan ini karena niat baik. Apa yang Kamu inginkan sebagai balasannya? ”

“Aku ingin Kamu menghubungkan Aku dengan ‘By the Tablet.’”

Atran berkedip. Dia sudah cukup terkejut, tetapi sekarang, dia ingin berteriak.

Oleh Tablet. Itu adalah persatuan di dalam serikat mereka. Itu adalah suatu tempat dimana hanya pedagang terhebat dari pedagang misterius yang bisa bergabung.

Dan tentu saja, setiap pelanggan mereka adalah yang teratas. Hanya sedikit di dalam Menara yang tahu tentang mereka.

Di sana, semua jenis barang dipertukarkan. Itu seperti klub rahasia di masyarakat.

Itu bukanlah sesuatu yang bisa disebutkan oleh pemain di lantai bawah, tapi Yeon-woo sangat tenang.

“Bagaimana Kamu… ..mengenal mereka?”

“Apakah itu penting?”

“Tentu saja tidak. Salahku. Aku minta maaf. Pedagang harus setia pada pertukaran. ”

Yeon-woo mengangguk.

“Yang Aku inginkan hanyalah hubungan dengan mereka. Aku akan mengurus semuanya setelah itu. ”

Atran diam.

Itu bukanlah sesuatu yang bisa Aku putuskan.

“Kapan Aku bisa mengharapkan balasan?”

“Lima hari. Tidak, empat hari. Tidak, dua hari. Aku akan membalasnya dalam dua hari. ”

Suara gemetar Atran menjadi tegas. Dia melihat jalan baru untuk dirinya sendiri atas permintaan Yeon-woo.

Ini bukan hanya sesuatu yang berakhir dengan dia menjadi anggota serikat, tetapi menjadi Pedagang Hebat. Yeon-woo telah melemparkan umpan tersebut, dan Atran dengan sengaja menggigitnya.

Meskipun mereka tidak mengatakannya, itu adalah kesepakatan yang bagus untuk mereka berdua.

* * *

Rombongan Yeon-woo berpisah dari Atran di dekat desa suku Bertanduk Satu.

Sampai jumpa lagi jika kita mendapat kesempatan. Itu menyenangkan, terima kasih. ”

Raja Es dan Yeon-woo dengan ringan berjabat tangan. Nocturn memandang Yeon-woo dan desa dengan mata samar dan diam-diam berpaling.

Hanya beberapa anggota suku yang kembali ke suku Bertanduk Satu. Mereka adalah orang-orang yang terluka dalam pertempuran dan orang-orang yang datang untuk membantu mereka.

Mereka mengatakan sisanya pergi untuk mengejar Dewa Busur.

“Dewa Busur. Apa identitasnya? ”

Yeon-woo sesaat menjadi penasaran siapa Dewa Busur itu, bermain-main dengan suku Bertanduk Satu seperti ini.

Dia tahu bagaimana dia melihat melalui buku harian itu, tetapi menurut anggota suku, wajahnya sering berubah.

Tidak ada yang diketahui tentang identitas atau tujuannya. Menjadi Dewa Busur di Cheonghwado, menikam Dewa Pedang dari belakang, dan menjadi musuh suku bertanduk Satu. Tampaknya tidak ada pola apa pun dalam gerakannya, dan semuanya dianggap sebagai hal yang dilakukannya secara impulsif.

Meski begitu, dia cukup terampil untuk menangani Martial King, jadi itu berarti dia setidaknya berada di level Sembilan Raja.

Tidak mungkin orang yang memiliki dorongan hati seperti itu tinggal dengan tenang di Menara selama ini, bahkan mengingat ada banyak orang di Menara.

Namun, Yeon-woo mengalihkan perhatiannya dari Dewa Busur. Bahkan jika dia mencoba melarikan diri, dia tidak akan bisa jauh dengan Martial King yang memanas di jalurnya.

Yeon-woo kembali ke kamarnya.

Ruangannya. Itu adalah tempat pertamanya setelah memasuki Menara. Yeon-woo melihat sekeliling dan bersandar di kursi goyang. Ketegangan dari pertempuran dilepaskan.

Itu adalah istirahat yang singkat tapi manis.

Saat itu,

“Menguasai. Setiap. Benda. Adalah. Siap”

Boo muncul dari bayangannya dan membungkuk. Penglihatan Interno-nya menjadi berbeda setelah menelan Batu Bertuah terakhir.

Segala macam emosi keluar dari dirinya. Keingintahuan, harapan, kegembiraan, ekstasi. Dia ingin tahu tentang apa yang akan terjadi sekarang.

‘Istirahat seperti ini menyenangkan. Tapi jenis istirahat lainnya juga bagus. ”

Yeon-woo berdiri dari kursi goyang dengan mata yang sama dengan Boo.

Ratu Musim Panas dan Vieira Dune. Sudah waktunya untuk memeras jiwa mereka.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll ..), beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya secepat mungkin. www.worldnovel.online

Gabung Sekte Worldnovel untuk mendapatkan informasi dan diskusi seputar web novel. Dan kami sedang mencari orang untuk menjadi tetua di sekte ini. Klik disini untuk bergabung