Edit Translate
Bantu kami memperbaiki terjemahan untuk mendapatkan bacaan yang lebih baik. Klik edit terjemahan atau icon pensil di halaman ini untuk mengedit.

Persis seperti alam semesta, pedang hitam bergerak lebih spektakuler daripada sebelumnya — dari kiri ke kanan dan dari kanan ke kiri. Lintasan Pedang Langit Misterius menutupi udara terlepas dari apakah itu di atas, di bawah, kiri, atau kanan. Dengan demikian, lintasan biru dan merah juga muncul.

Oof!

Setiap kali mereka memblokir serangan Hyeonu, Beyond dan Matsumoto akan membuat erangan kesakitan. Mereka tidak tahan. Kekuatan dalam pedang bermata satu yang bergerak ringan itu begitu berat sehingga bisa disalahartikan sebagai benda tumpul.

‘Aku mulai terbiasa,’ pikir mereka.

Namun, ini dia. Anehnya, serangannya sangat sederhana. Mereka tidak mencapai level orang yang menduduki peringkat pertama di arena dan pemain yang tidak terkalahkan. Hanya saja mereka tidak bisa mengatasi statistik dan kekuatan serangan Alley Leader yang tinggi.

“Ini tidak serumit yang dibayangkan.”

“Aku setuju. Sepertinya pemain dengan level ini juga berada di peringkat master. ”

Kedua pria itu berbisik saat mereka jauh dari Alley Leader. Mereka sepertinya menemukan seberkas sinar matahari dalam keputusasaan. Tentu saja, mereka akan mati hari ini. Namun, mereka berharap bisa menang pada pertemuan berikutnya.

Matsumoto bertanya, “Apakah Kamu merekam videonya? Aku sudah melakukannya sejak kita mulai. ”

Beyond mengangguk karena dia juga mulai syuting sejak Tim Hell melarikan diri. “Tentu saja. Kita harus mendapatkan sebanyak mungkin sebelum kita mati. Maka penyesalan kita akan berkurang. ”

Mereka berdua hanya bertarung bersama sebentar, tetapi sementara itu, mereka menjadi sangat dekat. Ini adalah ikatan yang diperoleh dengan berurusan dengan musuh bersama mereka yang dikenal sebagai Pemimpin Gang.

“Kalau begitu ayo pergi lagi. Kita harus mencurahkan semuanya tanpa peduli, ”kata Matsumoto.

Beyond mengangguk pada kata-kata Matsumoto. Penghinaan saat ini tidak penting. Satu-satunya hal yang penting adalah mereka dapat membayarnya kembali nanti.

“Aku akan pergi dulu kali ini,” kata Beyond dan berlari ke arah Alley Leader. Di luar pemikiran tentang semua kartu truf yang dia sembunyikan sejauh ini. Dia memiliki skill tipe buff yang dia peroleh dari dungeon instan yang tidak sengaja dia temui.

‘Ram of Destruction.’

Ram of Destruction adalah skill buff yang bagus. Itu hanya berlangsung beberapa saat, tetapi statistiknya digandakan. Namun, itu adalah keterampilan yang hanya boleh digunakan dalam situasi tertentu karena statistiknya akan berkurang setengahnya selama 30 menit setelah durasi keterampilan selesai.

[Ram of Destruction telah digunakan.]

[Semua statistik telah meningkat.]

“Aku bisa bertahan seperti ini.”

Sekarang semua statistiknya telah berlipat ganda, sepertinya dia bisa bertahan melawan serangan Alley Leader. Tidak, dia harus bertahan tanpa syarat. Butuh waktu kurang dari satu menit baginya untuk menyadari betapa sombongnya dia. Hatinya yang percaya diri hancur saat pedang Alley Leader menuju ke arahnya.

Serangan Alley Leader sangat kuat. Beyond menyadarinya hanya setelah terkena itu. Sejauh ini, Pemimpin Gang bahkan belum menggunakan energi pedang, apalagi energi murni. Api hitam yang berputar-putar di sekitar pedang bermata satu Alley Leader memakan energi murni Beyond seperti api neraka. Selain itu, itu tidak hanya menghabiskan energi pedang Beyond; itu menelan Beyond dirinya sendiri.

Dikelilingi oleh energi murni hitam, Pedang Langit Misterius memotong tubuh Beyond yang tak berdaya. Tubuh Beyond terbelah dua, dan darah berserakan di mana-mana seperti bunga musim semi.

Matsumoto melihatnya dan merinding. Itu hanya satu pertukaran serangan dan pertahanan, namun ini saja menyebabkan pedang Beyond terbang jauh sebelum dia dipotong menjadi dua oleh Alley Leader.

‘Ini gila.’

Saat itu, mata Matsumoto melebar lebih jauh saat Alley Leader muncul seperti hantu di depannya. Pedang Alley Leader mengandung momentum untuk membelah dunia menjadi dua. Matsumoto secara ajaib berhasil mengangkat pedangnya untuk menghentikan Alley Leader dari menyerang.

Namun, itu terserah di sana. Matsumoto kehilangan kekuatan di tangannya dan menjatuhkan pedangnya. Dia buru-buru menundukkan kepalanya. Karena urgensinya, tangannya gemetar, dan dia tidak bisa mengangkat pedangnya dengan benar. Ketika Matsumoto akhirnya mengambil pedangnya dan melihat ke atas, tatapannya bertemu dengan mata Pemimpin Alley yang dipenuhi dengan fla hitam.mes.

Darah membumbung seperti air mancur dari potongan leher Matsumoto.

“Uwah! Ini sudah berakhir. Tang-E, keluar. Ambil itemnya. ”

Sekarang adalah waktu penjarahan yang menyenangkan.

***

Saat Tang-E mengambil barang-barang itu, Hyeonu bersandar di tengah pohon.

“Aku merasa sejuk di dalam.”

Hyeonu merasa seperti tercekik selama berminggu-minggu. Terlebih lagi karena itu adalah kesalahan yang tidak dilakukan olehnya.

‘Aku senang ini dibersihkan.’

Guild Mano adalah mata-mata sejati. Lebih mudah bagi Hyeonu untuk mengatur rencananya berkat informasi yang dikirim Patrick dari waktu ke waktu. Dia sering mengirimi Hyeonu perincian gerakan dan rencana Bintang Lima dan Persekutuan Zenith.

‘Aku dipaksa untuk bekerja dengan Mano. Dua lainnya sudah selesai sepenuhnya. ”

Ini wajar. Mano membuktikan bahwa mereka bukan pengkhianat. Hyeonu adalah orang yang membawa mereka ke dalam situasi ini, jadi dia harus bertanggung jawab. Sementara itu, Bintang Lima dan Zenith telah berakhir. Setidaknya, sampai akhir dari skenario utama, mereka tidak akan pernah bisa muncul kembali.

Angka perbuatan jahat Hyeonu saat ini adalah nol.

‘Setidaknya 20 dari mereka yang meninggal hari ini memiliki lebih dari 20 poin.’

Ini berarti bahwa banyak pemain dari dua guild yang mati di tangan Hyeonu memiliki tanda sebagai pembunuh. Pada saat ini, Hyeonu menunjukkan senyum halus saat dia berpikir.

“Mereka membelinya dengan baik.”

Hari ini, Hyeonu tidak menunjukkan kendali yang tepat selain dari tekniknya yang mencerminkan energi murni lawan. Ini adalah tindakan yang sangat menghitung. Itu adalah langkah yang disengaja untuk membuat rumor tentang dirinya sendiri.

-Alley Leader tidak kuat karena kendalinya tetapi karena statistik dan itemnya yang tinggi.

Alasan rumor ini sederhana. Itu untuk memberi mereka kue beras yang disebut harapan ketika dia melakukan debut profesionalnya. Di Pro League, semua kontestan memiliki poin stat yang sama di PvP. Satu-satunya perbedaan adalah dalam distribusi. Inilah mengapa keterampilan setiap pemain semakin bersinar. Mereka yang mendengar desas-desus dari video ini pasti sudah mengira sebelumnya tentang Hyeonu. Kemudian Hyeonu akan mematahkan gagasan yang terbentuk sebelumnya itu dalam pertandingan debutnya.

‘Drama, drama.’

“Kyah! Aku mabuk. Mabuk.”

Hyeonu mengagumi gambaran besar yang dia gambar.

***

Pada saat Hyeonu memanjakan dirinya sendiri, Tang-E dengan bersemangat mengambil barang-barang yang dijatuhkan oleh pemain dari kedua guild.

“Ini milikku, ini untuk Tuan Bung, ini untuk Tuan Bung …”

Tang-E melirik Hyeonu dan diam-diam memasukkan barang itu ke dadanya. Kemudian dia mengambil barang-barang lainnya dan melemparkannya ke depan Hyeonu seolah tidak ada yang terjadi.

“Tuan Bung, Aku sudah selesai mengambilnya. Periksa mereka.”

Hyeonu kagum dengan barang-barang yang dikumpulkan di depannya. Padahal, jumlah itemnya cukup banyak.

Mengapa ada begitu banyak?

“Apakah itu banyak? Aku mengambil semua yang dijatuhkan. ”

Tang-E salah memahami kata-kata Hyeonu karena tindakan rahasianya dan membela diri. Namun, Hyeonu tidak menyadarinya. Dia terganggu oleh barang-barang di depannya dan tidak tertarik pada Tang-E.

Ini semua …

Setiap item memiliki peringkat langka atau lebih tinggi. Dalam beberapa kasus, barang unik juga terlihat. Namun, dia tidak berniat memakainya karena kinerjanya lebih buruk dari peralatan Hyeonu saat ini.

“Aku serahkan kepada Nike untuk menjualnya.”

Hyeonu tidak perlu menjualnya sendiri. Lebih mudah menyerahkannya pada Nike, manajemennya. Semula, hal seperti itu tetap harus dilakukan oleh manajemen.

***

Hyeonu membenamkan dirinya di kursi pijat yang baru dibeli. Kursi pijat tersebut baru dibeli karena intensitas PT-nya semakin hari semakin meningkat. Sekarang tubuhnya tidak mungkin pulih sebelum sesi PT berikutnya hanya dengan istirahat. Namun, Hyeonu tidak dapat menggunakannya dengan benar karena dia sibuk dengan Balder Mountains dan Alley Leader Academy. Selama periode waktu ini, hanya Yeongchan yang menggunakannya.

Hyeonu mempercayakan dirinya pada getaran menyenangkan yang menghantam seluruh tubuhnya. Seruan tanpa sadar mengalir dari mulut Hyeonu, “Ah, bagus!”

Yeongchan berjalan melewati ruang tamu dand menemukan tempat itu. “Kamu hanya menggunakannya sekarang? Sepertinya semuanya berjalan lancar berdasarkan ekspresi Kamu. ”

“Bahwa? Itu bagus. Mereka sudah selesai. Pertama-tama, Aku membunuh semua tuan. Aku juga membunuh setengah dari sisanya. ”

“Jadi akan sulit untuk melihat mereka sebentar? Aku tidak tahu tentang aliran mereka, tapi Aku rasa itu berarti mereka tidak akan terlihat di Pegunungan Balder? ”

“Iya. Aku juga mendapat beberapa item. Apakah sekitar 40-50? Ada daftar di atas meja. Beri tahu Aku jika ada yang Kamu butuhkan. Aku akan memberikannya padamu. ”

Atas kata-kata Hyeonu, Yeongchan buru-buru mengambil selembar kertas di atas meja di tengah ruang tamu.

“Kamu punya semua ini? Gila. Ini gila!” Yeongchan berseru saat melihat daftar item di atas kertas.

Benar-benar gila. Sekilas, lusinan item yang terdaftar tidak mudah didapat dari rumah lelang saat ini. Item yang tercantum di sini bisa dijual dengan harga miliaran.

‘Aku tidak akan bisa tidur setelah barang-barang ini diambil. Aku akan sangat marah. ”

Sekarang dia bahkan memiliki simpati untuk mereka. Bagaimana mereka bisa tertidur setelah barang-barang mahal ini dirampok dari mereka?

“Kalau begitu berikan aku dua cincin ini. Itu dia.” Yeongchan menunjuk ke dua nama saat dia mendorong kertas di depan Hyeonu. Barang-barang yang ditunjuk Yeongchan lebih baik dari yang dia pakai saat ini.

“Betulkah? Maka Kamu harus membayarnya, bukan? ” Hyeonu membuat lingkaran dengan ibu jari dan jari telunjuknya. Item tidak dapat diberikan secara gratis. Mereka mungkin berteman, tetapi transaksi harus dilakukan dengan cermat.

“Sebuah harga?” Yeongchan memiringkan kepalanya karena kata-kata Hyeonu. ‘Apakah dia meminta uang kepada Aku?’

Aku akan memberimu uang. Berapa banyak yang harus Aku kirimkan kepada Kamu? ” Yeongchan tidak keberatan dengan kata-kata Hyeonu karena semakin dekat mereka, semakin berhati-hati mereka memberikan uang untuk sesuatu.

“Omong kosong apa yang kamu katakan? Mengapa Aku harus mengambil uang dari Kamu? Kamu gila? Apakah kamu tidak minum obat hari ini? ”

Lalu apa itu? Yeongchan terkesan dengan kata-kata Hyeonu. Apakah dia bermaksud memberikan dua barang kepada Yeongchan sebagai hadiah?

“Brengsek ini, aku mengerti.”

Namun pada saat ini, kata-kata Hyeonu menghancurkan emosi tersentuh Yeongchan.

“Kamu punya dua pilihan. Cuci piring selama setengah tahun atau bersihkan selama setengah tahun. Yang mana yang akan kamu pilih, Yeongchan? ” Ada senyum cerah di wajah Hyeonu, dan itu lebih cerah dari sebelumnya.

“… Aku akan mencuci piring.” Yeongchan mengertakkan gigi dan berjalan ke kamarnya.

Saat ini, Hyeonu bangkit dari kursi pijat. “Benar, Yeongchan. Aku melupakan sesuatu.”

Yeongchan secara naluriah menoleh untuk melihat Hyeonu. Hyeonu terlihat lebih nyaman dari sebelumnya.

“Kali ini apa?” Yeongchan membuka mulutnya sambil berusaha menyembunyikan kecemasannya.

“Biaya transaksi dua ekor ayam. Ayam goreng dengan bawang bombay memang enak belakangan ini. Aku memesan itu dan ayam goreng asli. Bayar makanannya begitu sampai di sini. Mengerti? Selain itu, atur meja. Aku akan keluar setelah mandi. ”

Setelah dia selesai berbicara, Hyeonu melompat ke kamar mandi.

Yeongchan berteriak, “Gang Hyeonu !!!”

www.worldnovel.online

Gabung Sekte Worldnovel untuk mendapatkan informasi dan diskusi seputar web novel. Dan kami sedang mencari orang untuk menjadi tetua di sekte ini. Klik disini untuk bergabung