Edit Translate

Babak 961: Malapetaka yang tak terhindarkan

Penerjemah: Sigma_ Editor: Hitesh_

Ikaba, Christen, dan Carlos hampir menghentikan tim Shi Yan pada saat yang sama dari tiga arah yang berbeda. Mereka sama sekali tidak terlihat ramah.

Shi Yan memiliki wajahnya yang gelap.

Menurut wanita Es, mereka bertiga telah mencapai Puncak Alam Dewa Ethereal. Mereka hanya satu langkah menjauh dari Realm Incipient God. Itu sebabnya mereka datang ke sini.




Mereka bertiga cukup akrab dengan situasi di daerah ini. Pada saat yang sama, ketika mereka berada dalam bentuk jiwa, arus kacau di cekungan ruang angkasa tidak mempengaruhi mereka. Mereka ingin menggunakan fitur berbahaya dari daerah ini untuk menyerang Shi Yan dan rekan-rekannya. Bahkan jika tim Shi Yan mempertaruhkan hidup mereka, mereka tidak akan memiliki kesempatan untuk menang.

Shi Yan secara bertahap berubah pikiran menjadi tenang. Dia memandang mereka bertiga saat lampu listrik menyala di benaknya. Jika dia bisa menyebabkan perselisihan di antara mereka bertiga, membuat mereka saling serang, mungkin dia akan punya jalan keluar.

Namun…

Ke tiga lainnya, mereka hanya kunci untuk memasuki suatu tempat, dan tubuh mereka adalah elemen penting bagi mereka untuk sampai ke tempat itu. Sebelum mereka bisa masuk ke tempat misterius itu, tiga jiwa tidak akan saling serang.

Itu bukan ide yang baik untuk menimbulkan konflik di antara mereka.

Shi Yan berpikir serius, memaksakan dirinya jernih. Dia tidak bisa membantu tetapi melihat Ibaka. Merenung sejenak, dia tersenyum, berbicara dengan Carlos, jiwa yang membawanya ke sini. “Aku sudah menyatu dengan Asal. Itu bagian dari jiwaku sekarang. Tanpa Asal, altar jiwaku akan hancur. Dan tanpa altar jiwa, Aku hanya memiliki kerangka yang tersisa. “Jeda sejenak, dia melanjutkan,” Apakah berguna bagi Kamu jika Aku hanya memiliki mayat? ”

Mendengarnya, Carlos sedikit mengubah wajahnya. Dia berpikir, berbicara kepada Ibaka, “Aku ingin menggunakannya untuk memasuki tempat itu. Kamu tidak bisa menyakitinya! ”

Ibaka mendengus, matanya jahat. “Bocah ini menggunakan api surga untuk melukai jiwaku. Carlos, apakah kamu ingin melindunginya? ”

“Kamu memiliki Naga Jahat, dan Christen memiliki pengorbanannya. Apa yang Aku miliki? “Carlos mengangguk,” Aku ingin menggunakannya untuk masuk ke sana. Kamu tidak akan menghancurkannya, bukan? Jika Kamu ingin melakukan itu, Aku tidak akan membiarkan Kamu menyerangnya. ”

Ibaka memasang wajah kasar, menatap Shi Yan dan kemudian pada Carlos. Dia mengertakkan gigi, menyeringai. “Baiklah, Carlos! Aku akan memberi Kamu wajah kali ini. ”

Carlos mengangguk, tidak mengatakan apa-apa lagi.

Ibaka mencibir, membidik McGee. Segel jiwa segitiga muncul dari matanya pada wajah yang telah diringkasnya dengan fitur wajah yang jelas.

Kristal biru keluar dari jiwanya, berkilau dengan cahaya aneh. Itu tampak sangat kuat di tengah-tengah kekacauan ruang saat ini. Segel jiwa tiba-tiba membesar, menekan Naga Jahat.

Naga Jahat McGee dalam wujud manusianya memiliki api di matanya. Raungan amarahnya mengguncang langit. “Kamu berani memprovokasi Aku berkali-kali. Kamu menantang Suku Naga Jahat kami untuk hidup atau mati. Ayah Aku tidak akan pernah mengampuni Kamu! ”

Sementara McGee berteriak, tubuhnya membesar, kembali ke bentuk monsternya. Energinya menyembur seperti titik-titik cahaya, berusaha melawan.

Sayang sekali baginya, Ikaba cukup akrab dengan tempat ini. Dia tahu bagaimana menaklukkan naga. Segel jiwa yang ia ciptakan bisa bergabung dengan kekuatan erosif dari arus ruang kacau. Itu menekan, menahan jiwa naga untuk kedua kalinya.

Shi Yan dan wanita Es telah menghabiskan banyak upaya untuk membebaskan jiwa Evil Dragon McGee. Dan sekarang, apa yang telah mereka lakukan ternyata sia-sia.

McGee segera tenang. Sama seperti pertama kali mereka melihatnya, dia tampak tak berdaya, bahkan tidak bisa berbicara.

Setelah itu, Ibaka tertawa jahat. “Aku tahu Suku Naga Jahat kuat, tapi jadi apa? Bisakah mereka ke sini dan mengejar Aku? Tunggu sampai Aku mencapai Alam Dewa Baru mulai. Apa yang bisa dilakukan Suku Naga Jahat padaku? Lagipula The Agate Star Area cukup luas. ”Dia tampak tidak takut dengan Suku Naga Jahat.

Carlos juga mencibir, berbicara dengan Shi Yan. “Nak, kamu tidak harus melakukannya lagi. Atau yang lain, Aku akan membatasi Kamu sendiri. ”




Christen, pendahulu Klan Es, pindah ke perempuan Es. Dia menatapnya dengan matanya yang gelap dan dingin, berbicara dengan sengaja.”Klan telah memilihmu dan mengirimmu ke sini untuk membantuku. Tidak apa-apa jika Kamu tidak mau bekerja sama. Namun, klan kami memiliki rencana. Jika kita dapat memiliki satu lagi ahli Realm Dewa Baru jadi, masa depan kita akan lebih cerah dan lebih halus. Demi kesejahteraan klan kami, Aku tidak akan merasa bersalah karena mengorbankan Kamu! ”

Mata dingin dan jernih dari wanita Es memiliki kilau kesedihan. Dia tidak mengatakan apa-apa, hanya berdiri malas seperti boneka. Dia tampak menyedihkan dan pahit.

Dia berjuang, tetapi tidak bisa lepas dari nasibnya.

Wanita Ice merasa rendah, air mata menetes di pipinya. Gumpalan niat sedih berputar di sekelilingnya.

Christen mengerutkan kening ketika dia merasa sedikit enggan. Mereka berasal dari klan yang sama. Dia tahu bahwa anugerah alami gadis ini tidak buruk. Dia mendapat pelatihan khusus dari klan untuk menjadi pengorbanannya. Dia dirancang untuk membantunya memasuki Realm Incipient God.

“Pergi,” Christen menghela nafas, melepaskan pikiran dingin.

Kekuatan yang tidak diketahui menarik wanita Ice, terbang menjauh.

Ibaka terus tersenyum tipis. Jiwanya melayang di atas kepala Naga Jahat, menyeretnya ke arah daerah yang telah mereka persiapkan sebelumnya.

Carlos memandang Shi Yan.

Shi Yan menghela nafas, lalu mengangguk dengan enggan. “Aku tahu apa yang harus dilakukan. Kamu tidak perlu mendesakku. ”Kemudian, dia terbang mengejar wanita Es dan Naga Jahat, bergerak ke tujuan mereka.

Christen tertawa jahat dan eksentrik. “Yah, jadi kamu tahu tempatmu.”

Tiga jiwa dan tiga tubuh perlahan bergerak melalui pita, menuju ke gelembung biru terbesar. Dalam perjalanan, tiga jiwa sering berdiskusi, tetapi mereka tidak keberatan Shi Yan dan dua lainnya.

Shi Yan tidak berbicara atau bertanya tentang fitur-fitur dari area ini. Terkadang, dia bertukar pandang dengan McGee. Dia bisa mengatakan bahwa yang terakhir tidak mau. Dia memberi isyarat Shi Yan untuk menemukan kesempatan untuk membantunya.

Wanita Ice sepertinya sudah menyerah. Shi Yan telah memberi isyarat kepadanya beberapa kali, tetapi dia tidak menjawab. Mungkin, dia pikir mereka tidak bisa melakukan apa-apa. Demi klannya, dia memutuskan untuk mengikuti Christen dan membantunya mencapai Realm Incipient God.

Shi Yan acuh tak acuh. Meskipun sepertinya dia telah melakukan hal-hal sia-sia untuk melepaskan McGee, dia memang memanen sesuatu. Dia tahu apa yang akan dia temui. McGee dan wanita Es telah mengakui penampilannya. Mereka pikir dia bisa membantu sekarang.

Dalam perjalanan ke target mereka, Shi Yan selalu merenungkan. Dia memikirkan apa yang harus dia lakukan selanjutnya.

Dia dapat mengkonfirmasi satu hal: Carlos akan mengambil tubuhnya untuk memasuki suatu tempat. Dia akan membiarkan jiwanya masuk ke kepala Shi Yan. Kemudian, menggunakan tubuh Shi Yan, dia bisa menghindari beberapa jenis serangan.

Dengan kata lain, sebelum acara itu, Shi Yan dan Carlos akan bertarung di Laut Kesadaran mantan …

Shi Yan tampak alami, tapi dia kedinginan, diam-diam menunggu kesempatan yang tepat. Setelah waktu yang tidak diketahui, keenam keberadaan aneh tiba dengan gelembung besar, yang sebesar bintang seumur hidup. Itu memiliki kekuatan isap yang kuat.

Pita pelangi dari arus ruang angkasa yang kacau dan gelembung-gelembung berukuran berbeda berkumpul di gelembung biru terbesar itu, menjadi bagian darinya. Christen dan dua lainnya berhenti di luar gelembung, menunggu sesuatu dalam diam.


Shi Yan, wanita Es, dan Naga Jahat ditonton oleh tiga jiwa yang berbeda. Mereka melayang di sudut yang berbeda dari tempat itu, melihat gelembung biru besar, saat Shi Yan diam-diam melepaskan Kesadaran Jiwa.

Mendesis!

Gumpalan Kesadaran Jiwa-Nya berserakan seolah tersengat listrik tepat ketika menyentuh gelembung biru.

Kesadaran Jiwa-Nya lenyap, menyebabkan ekspresi Shi Yan berubah pikiran. Dia tidak bisa membantu tetapi mengamati tiga jiwa.

Gelembung seukuran planet ini memiliki balok-balok listrik yang bergerak, yang cukup kuat dan menakutkan untuk menghancurkan semua energi dan jiwa tanpa entitas nyata. Dengan kata lain, ketiga jiwa itu tidak bisa masuk ke dalam gelembung dengan kekuatan mereka.

Shi Yan sekarang tahu mengapa tiga jiwa harus menangkap makhluk kuat dengan tubuh ulet. Mereka membutuhkan kunci untuk memasuki gelembung. Dia tidak bisa tidak melihat Christen, Ibaka, dan Carlos. Dia tahu apa yang harus dia tangani.

Tiga jiwa tidak bertindak dengan terburu-buru. Mereka menunggu sesuatu dalam diam. Sepertinya kesempatan mereka belum datang.

Gelembung itu semakin besar dari waktu ke waktu, seperti halnya ribuan aliran sungai berkumpul di lautan luas.Dalam diam, banyak pita-pita cemerlang turun dari langit seperti sungai-sungai panjang, menghilang ke dalam gelembung. Bersama-sama, mereka menciptakan ruang yang luar biasa indah.

Setelah waktu yang lama, arus ruang dan gelembung yang masuk ke gelembung besar menjadi kurang. Tidak banyak gelembung muncul di akhir.

Akhirnya, tidak ada lagi gelembung yang datang. Pertemuan pita tampaknya telah terputus. Mereka meledak seperti kembang api, menembak di mana-mana.

Gelembung terbesar, terindah berubah perlahan. Sejumlah besar balok listrik berwarna biru es bersinar, bergerak seperti ular. Mereka menciptakan penghalang alami yang tidak diketahui yang bisa menghancurkan segala sesuatu yang mendekati gelembung.

“Hampir …” Pada saat ini, Carlos mendesis. Matanya menjadi bersemangat seolah-olah dia telah menunggu saat ini selama bertahun-tahun.

Christen dan Ibaka juga senang. Itu tampak seperti pintu harapan perlahan terbuka di depan mata mereka. Mereka hanya perlu melewati pintu itu untuk memasuki dunia yang sama sekali baru – Realm Inipient God.

Tiga wajah yang diciptakan oleh tiga jiwa yang berbeda sekarang menatap mangsa mereka.

Shi Yan dan yang lainnya menjadi dingin dan keras di bawah tatapan mereka. Mereka merasa sangat tidak aman, seolah hidup mereka akan segera berakhir.

Tiga lainnya tampak sangat bersemangat, seolah-olah kelompok Shi Yan siap berkorban yang darah dan dagingnya dibutuhkan oleh mereka untuk mendapatkan pengakuan dari Surga Perkasa.

“Muahahaha!

Tiga jiwa tertawa jahat saat berlari keluar, menuju Shi Yan, McGee, dan wanita Es. Mereka ingin memasuki Laut Kesadaran mangsa mereka dan mengambil kendali tubuh.

Baca terus di : www.worldnovel.online